Ekspresi Bahagia Pemuda 24 Tahun Ini Setelah Nikahi Nenek 67 Tahun di Madiun

Sponsored Ad

Sponsored Ad
MADIUN — Seorang pemuda berusia 24 tahun menikahi seorang nenek-nenek berusia 67 tahun di Desa Nampu, Kecamatan Gemarang, Kabupaten Madiun. Kabar pernikahan pasangan dengan selisih usia hingga 43 tahun itu sempat membuat geger media sosial.

Kedua sejoli yang baru melangsungkan pernikahan pada Kamis (16/3/2017) itu adalah Rokim, 24, warga Kecamatan Sawahan, Kabupaten Nganjuk, dan Tampi binti Tompo, 67, warga RT 009/RW 002, Desa Nampu, Kecamatan Gemarang, Kabupaten Madiun. Pasangan ini melangsungkan pernikahan secara sederhana di rumah Tampi di Desa Nampu.

Pantauan Madiunpos.com di rumah Tampi, Minggu (19/3/2017), dua pohon pisang yang dihiasi janur kunir masih terpasang di rumah tersebut. Namun, kondisi rumah tersebut sudah lengang.

Rokim mengakui ia telah menikahi seorang janda yang berusia 67 bernama Tampi. Prosesi ijab kabul telah dilaksanakan pada Kamis lalu di rumah perempuan idamannya itu.

Dia mengaku menikahi Tampi karena cinta dan rasa belas kasihan. Rokim menuturkan sudah mengenal Tampi sejak usianya masih 16 tahun. Namun, rasa cintanya muncul baru setahun lalu.

Selain rasa cinta, Rokim mengaku menikahi Tampi karena kasihan terhadap janda yang hidup sebatang kara tersebut. “Saya merasa kasihan kepada Tampi. Untuk itu saya menikahinya,” kata dia.

Meski berusia jauh lebih muda dibandingkan Tampi, pria lulusan sekolah dasar ini mengaku tidak malu memiliki istri janda itu. Dia juga mengaku sebelumnya tidak pernah memiliki hubungan percintaan dengan perempuan lain. “Saya sudah cinta sama Tampi,” kata dia.

Sementara itu, Tampi mengaku sangat bahagia telah dipersunting Rokim. Dia merasa saat ini lebih tenang dan bahagia karena ada lelaki yang mau bertanggung jawab terhadap hidupnya.

Tampi mengatakan sebelumnya sudah pernah menikah dengan seorang pria asal Ponorogo. Namun, pria idamannya itu meninggal dunia belasan tahun lalu. “Saya tidak memiliki anak pada saat pernikahan dengan orang Ponorogo itu. Saya mandul,” kata dia.

Sebelum dinikahi Rokim, ia juga mengatakan dirinya mandul sehingga kemungkinan besar tidak akan bisa memiliki anak. Kemudian keluarga Rokim datang dan melamarnya dan dilanjut ke jenjang pernikahan.

Sumber : solopos.com
Sponsored Ad
J4ngan Lupa B4ca T!ps Ber!kut ini: