BPBD Madiun minta warga Kepel waspadai tanah retak

Sponsored Ad

Sponsored Ad
Madiun - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) meminta warga di lereng Gunung Wilis Dusun Kepel, Desa Kepel, Kabupaten Madiun, Jawa Timur mewaspadai tanah retak di wilayah sekitar.

"Kami terus melakukan koordinasi dengan kepala desa dan perangkat desa setempat serta meminta warga untuk waspada. Sebab, jika hujan turun dengan intensitas tinggi selama beberapa jam, dapat berpotensi longsor," ujar Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Madiun Edi Hariyanto, Kamis.

Data BPBD setempat mencatat, di Dusun Kepel, Desa Kepel, Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun telah terjadi tanah retak di lereng Wilis sepanjang 70 meter, dengan lebar rekahan 10 cm hingga 20 cm, dan ketinggian tebing sekitar 100 meter.

Warga diminta mengungsi ke tempat yang aman jika keretakan tanah semakin lebar dan menyebabkan tanah serta bangunan ambles.

Hal yang sama diungkapkan Bupati Madiun Muhtarom yang meminta warganya yang tinggal di sepanjang lereng Gunung Wilis untuk mewaspadai bencana tanah longsor yang rawan terjadi seperti halnya di Kabupaten Ponorogo, baru-baru ini.

"Saya mengimbau warga untuk mewaspadai tanah longsor yang rawan terjadi di lereng Gunung Wilis. Jika hujan deras turun selama berjam-jam atau lingkungan tanah sudah menujukkan gejala longsor maupun retak, hendaknya segera mengungsi ke tempat aman," ungkap Bupati Muhtarom.

Sesuai hasil pemetaan, banyak wilayah desa di Kabupaten Madiun yang berada di selingkar lereng Gunung Wilis yang rawan terjadi tanah longsor. Hal itu karena kontur tanah di lereng Wilis saat ini yang cederung labil.

"Kontur tanah di lereng Gunung Wilis saat ini cenderung labil dan tidak ada daya rekatnya. Air hujan yang tinggi intesitasnya membuat tanah menjadi jenuh air hingga rawan longsor. Itu yang terjadi di Ponorogo dan Kabupaten Madiun memiliki potensi yang sama," kata dia.

Data BPBD setempat mencatat, wilayah Kabupaten Madiun yang rawan longsor terdapat di Kecamatan Dagangan, Kare, Gemarang, dan Saradan. Warga di lingkungan tersebut diminta ekstra hati-hati.

Pihakya juga akan melakukan penelitian kondisi tanah atau retakan tanah di Dusun Kepel, Desa Kepel, Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun. Penelitian dilakukan dengan menggandeng pihak akademisi.

ANTARA
Sponsored Ad
J4ngan Lupa B4ca T!ps Ber!kut ini: