Pelajaran Kehidupan dari Anak-anak Korban Tanah Longsor Ponorogo

Sponsored Ad

Sponsored Ad
PULUNG - Jika surga ada di telapak kaki ibu, anak-anak adalah penghuninya. Anak-anak yang kehilangan orangtua karena tanah longsor di Dusun Tangkil, Desa Banaran, Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, seharusnya amat berduka. Namun, mereka menunjukkan ketegaran hati dan keteguhan batin yang luar biasa untuk terus hidup.

Jumat (7/4/2017) sekitar pukul 09.00 di Masjid Yayasan Pendidikan Anak Ibadus Sholihin, sekitar 150 meter dari SD Negeri Banaran dekat lokasi tanah longsor yang menimbun 28 orang dan memaksa hampir 200 orang mengungsi itu, sekitar 90 anak SD Negeri Banaran mengikuti pelajaran dan bermain.

Di antara para murid terlihat kakak beradik Rosa dan Putri. Mereka adalah anak dari Tolun dan Tuniah, dua dari 28 korban yang tertimbun tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (1/4) pukul 07.30 itu. Mereka telah hadir bersama teman-teman meski terlihat masih agak murung.

Rosa dan Putri jelas tak bisa menyembunyikan wajah sedih karena kehilangan ayah dan ibunya. Petaka pada Sabtu yang cerah itu memaksa mereka mengungsi dan tinggal bersama kakaknya. “Kami kaget mereka sudah hadir dan semoga mereka mulai terhibur jika bertemu dan bermain kembali bersama teman-temannya,” kata Sudjarsijo, guru agama SD Negeri Banaran.

Selain itu, tampak Roin yang kehilangan tempat tinggal akibat tertimbun tanah longsor. Keluarganya memang tidak ada yang menjadi korban, tetapi Roin kehilangan seluruh harta benda keluarga. Sejak Selasa, untuk hadir ke masjid, Roin mengenakan seragam Pramuka.

“Bajunya habis. Ini baru dapat bantuan baju ganti,” kata siswi kelas VI itu saat berjalan pulang dari masjid menuju rumah pengungsian.

Seluruh murid sebenarnya masih terguncang atas peristiwa tanah longsor yang baru terjadi seumur hidup warga Desa Banaran itu. Di antara rumah yang tertimbun terdapat rumah yang biasa menaungi tidur mereka. Di antara nyawa yang terenggut terdapat nyawa sahabat, kerabat, bahkan orangtua mereka. Namun, hidup harus terus berlanjut. Setelah tragedi berlalu, ada mimpi dan asa yang harus diraih.

Rosa, Putri, dan Roin dengan tegar kembali ke sekolah untuk berkumpul, berinteraksi, dan belajar bersama. Memang kegiatan belajar di masjid belum normal karena baru 60 persen dari 170 murid yang hadir. Selain itu, beberapa ruang sekolah menjadi pos penerima dan penyalur bantuan untuk warga dan korban bencana alam.

Kegiatan pun sifatnya masih berupa hiburan untuk pemulihan psikologi para siswa, seperti pelatihan hasta karya.

“Atas instruksi Kepala UPK Dinas Pendidikan Kecamatan Pulung, kegiatan belajar pindah ke tempat yang lebih aman selama tiga minggu ke depan,” kata Sudjarsijo.

Jadi saksi mata

Wajar saja bila kekhawatiran itu masih ada. Gedung SDN Banaran hanya berjarak 50 meter dari ujung material longsor. Terlebih, dinding tebing sisi timur Desa Banaran ambrol pada Sabtu pagi saat kegiatan belajar belum dimulai. Sudjarsijo mengatakan, sebagian siswa masih di luar kelas dan melihat bencana longsor dengan mata kepala mereka sendiri.

Hal itu dibenarkan Roin. “Sebelum longsor ada suara dentuman keras dari arah timur. Tidak lama tanah ambrol, hampir sampai sekolah,” ujarnya.

Saat itu, Muyono, guru kelas VI, menambahkan, keadaan tidak  terkendali. Siswa yang histeris berhamburan keluar sekolah dan sulit dikendalikan karena hampir seluruh guru pun terkejut.

Sejak bencana terjadi, kegiatan belajar-mengajar direncanakan dibuka kembali pada Senin sekaligus bersamaan dengan ujian tengah semester murid kelas VI. Namun, karena para murid masih trauma, kegiatan belajar-mengajar diundurkan sehari menjadi Selasa dan para murid tidak dipaksa harus hadir semua.

Naila, siswa kelas V, termasuk yang hadir dalam tiga hari berturut-turut. Meski orangtua dan kakek-neneknya selamat dari kejadian, Naila kehilangan rumah karena tertimbun longsor. Naila termasuk siswa yang rajin. Bertemu teman-teman sebaya dapat membuat Naila sedikit melupakan kenangan buruk dari peristiwa longsor itu.

“Malah senang bisa bermain bersama teman-teman. Walau belum mulai belajar mata pelajaran seperti biasa,” kata Naila yang bercita-cita menjadi polisi wanita.

Teman seangkatan Naila, Desca, baru pertama kali masuk ke kelas “darurat”. Dua hari sebelumnya dia masih sibuk membantu orangtuanya memindahkan barang dari rumahnya di Dusun Krajen ke rumah neneknya yang dirasa lebih aman di Dusun Suro, masih di wilayah Desa Banaran.

Desca berharap, aktivitas belajar dapat kembali normal. “Semoga dapat lekas belajar seperti biasa agar tidak terlalu ketinggalan pelajaran,” ujarnya berharap.

Para guru pun tersentuh dan kagum dengan semangat belajar anak-anak didiknya. Untuk itu, dalam kurun sepekan ini proses belajar-mengajar belum akan normal. Murid yang belum bisa hadir tetap akan dipantau kondisinya. Pelajaran akan berjalan normal pada Senin (10/4/2017). Selamat belajar anak-anak untuk mewujudkan cita-citamu dan mimpi bapak ibumu.

(Ambrosius Harto/Dimas W Nugraha/kOMPAS.COM)
Sponsored Ad
J4ngan Lupa B4ca T!ps Ber!kut ini: