Alamak, Pelajar Kinyis-kinyis di Ponorogo Ini Ternyata Pengedar Pil Koplo

Sponsored Ad

Sponsored Ad
PONOROGO - Seorang siswi kelas XI salah satu SMK swasta di Ponorogo, FW (17), harus berurusan dengan polisi. Pelajar putri ini dijemput petugas Unit Opsnal Satreskoba Polres Ponorogo saat mengikuti pelajaran sekolahnya tepat pada Hari Kebangkitan Nasional, Sabtu (20/5). Dia diduga terlibat dalam peredaran pil dobel L.

‘’Ini hasil pengembangan dari pengungkapan kasus serupa sebelumnya,’’ kata Kasubbag Humas Polres Ponorogo AKP Sudarmanto, kemarin (22/5).

Sekitar pukul 10.00 FW mendadak dipanggil gurunya ke kantor sekolah. Ternyata, polisi tak berseragam sudah menunggunya. Setelah ngobrol-ngobrol petugas itu memeriksa tas FW.

Alamak, di dalamnya ada tiga bungkus plastik klip berisi pil koplo. Masing-masing 39 butir, 31 butir dan dua butir. Petugas pun langsung menyitanya sebagai barang bukti.

Satu unit handphone Samsung beserta sim card-nya turut diamankan. ‘’Tersangka tidak kami tahan, hanya wajib lapor,’’ ungkapnya.

Sudarmanto mengungkapkan. Unit Opsnal Satreskoba Polres Ponorogo sebelumnya telah menangkap Setiawan, tersangka dalam kasus yang sama.

Pemuda 21 tahun itu diringkus di rumahnya, Gelang Lor, Sukorejo, Jumat (19/5) malam lalu. Dari tangannya, polisi mengamankan sebungkus plastik klip berisi 39 butir pil setan dan satu unit handphone.

Dari hasil pengembangan kasus Setiawan ini, polisi tidak hanya berhasil menangkap FW. Namun, juga seorang tersangka lainnya Ribut Santoso, warga Ringin Putih, Sampung. Pemuda 23 tahun itu disergap di salah satu warung kopi Jalan Trunojoyo, Tambakbayan, Ponorogo Sabtu (20/5) malam.

Saat itu dia diduga tengah bertransaksi pil koplo dengan seorang pembeli. ‘’Kami juga amankan barang bukti dari tersangka dan saksi,’’ tambahnya.

Di antaranya sebungkus plastik klip berisi 20 butir pil dobel L yang dimasukkan dalam kotak rokok. Barag bukti tersebut disita dari tangan Mintul, lagi-lagi cewek yang diduga sebagai pembeli.

Sedangkan dari tangan Ribut Santoso, petugas menyita dua bungkus plastik klip masing-masing berisi 55 butir dan 42 butir pil kirik. Selain itu juga satu unit handphone Samsung serta sim card-nya. ‘’Kami juga mengamankan uang tunai Rp 50 ribu yang diduga hasil penjualan pil dobel L,’’ jelasnya.

Dua tersangka laki-laki kini ditahan di Mapolres Ponorogo untuk proses penyidikan lebih lanjut. Sedangkan tersangka Mintil, tidak ditahan karena berstatus pelajar di bawah umur.

Rencananya, lanjut Sudarmanto, FW akan diperiksa sebagai tersangka besok (hari ini). ‘’Yang jelas semua tersangka akan kami proses hukum sesuai ketentuan,’’ ujarnya, seperti diberitakan Radar Madiun (Jawa Pos Group).

Beberapa sampel obat terlarang dikirim ke Laboratorium Forensik Polri Cabang Surabaya. Pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan kejaksaan. Ketiga tersangka dijerat pasal 196 UU 36/2009 tentang Kesehatan.

Mereka diduga mengedarkan sediaan farmasi yang tidak memenuhi persyaratan keamanan, khasiat dan mutu. Ancaman hukumannya maksimal sepuluh tahun.

‘’Kami akan terus mengembangkan kasus ini untuk mengungkap tersangka lain,’’ tegasnya. (tif/sat)

Sumber : jpnn.com
Sumber : solopos.com
Sumber : beritajatim.com
Sponsored Ad
J4ngan Lupa B4ca T!ps Ber!kut ini: